Apakah Tantrum atau Tanda ADHD?

Spread the love

Apakah Tantrum atau Tanda ADHD?

Berteriak dan meratap. Melempar mainan. Menendang lantai, furnitur, atau bahkan menendang Anda. Jika Anda adalah orang tua atau pengasuh anak kecil, Anda mungkin sudah familiar dengan tanda-tanda temper tantrum yang umum ini — mungkin sedikit lebih familiar daripada yang Anda inginkan.

Balita dan anak-anak kecil sering bereaksi dengan ledakan dan kemarahan karena mereka tidak tahu bagaimana mengungkapkan emosi yang berlebihan ke dalam kata-kata dan memenuhi kebutuhan mereka dengan cara yang lebih produktif. Kebanyakan anak mulai memahami keterampilan mengatur emosi mereka pada saat mereka mencapai usia 5 tahun atau lebih, dan amukan berhenti.

Tentu saja, beberapa anak terus mengalami amukan dan kehancuran yang parah, bahkan setelah mereka mulai sekolah. Amukan yang ekstrem atau agresif dapat memiliki sejumlah penyebab — kami akan membahas beberapa yang umum di bawah ini — tetapi mereka cukup umum dengan gangguan perhatian defisit hiperaktif (ADHD).

Mungkin anak Anda sudah memiliki diagnosis ADHD. Mungkin Anda baru mulai mencurigai kondisi tersebut sebagai kemungkinan penyebab ledakan yang sering terjadi. Apa pun itu, kami di sini untuk membantu.

Baca terus untuk mendapatkan detail tentang amukan terkait ADHD, ditambah panduan untuk mengatasi dan menemukan dukungan.

Apakah tantrum terkait ADHD melibatkan gejala yang berbeda?

Tantrum dapat menyebabkan banyak kesusahan, untuk Anda dan anak Anda. Tetapi sementara mereka mungkin agak sulit untuk dikelola, terutama ketika itu terjadi di depan umum atau ketika Anda sudah terlambat, sering kali membantu untuk mengetahui bahwa itu hanyalah bagian normal dari perkembangan.

Dengan kata lain, bukan hal yang aneh bagi anak-anak untuk sesekali mengamuk selama masa balita dan prasekolah mereka. Amukan ini umumnya melibatkan banyak tanda dan perilaku yang sama, apakah itu terkait dengan ADHD atau tidak.

Beberapa tanda utama dapat membantu Anda mengenali kapan amukan anak Anda melampaui apa yang biasa terjadi. Tanda-tanda ini sering kali mencakup amukan yang:

  • tetap sering melewati usia 5
  • terjadi 5 kali atau lebih dalam sehari secara teratur
  • lanjutkan selama lebih dari 15 menit
  • melibatkan penghancuran barang-barang pribadi atau perilaku yang sangat agresif terhadap diri sendiri atau orang lain
  • melibatkan kemarahan ekstrim atau pembangkangan terhadap pengasuh dan orang dewasa lainnya
  • Mengenali sebuah kehancuran
  • Anda akan sering menemukan istilah “tantrum” dan “meltdown” yang digunakan secara bergantian, dan tentu saja, mereka dapat menggambarkan perilaku yang sangat mirip. Namun, banyak orang menggunakan istilah ini untuk menggambarkan dua jenis ledakan yang sedikit berbeda.
BACA  Gejala Gangguan Bipolar Pada Anak dan Remaja

Selama tantrum, anak Anda mungkin merasa sangat kesal, tetapi mereka biasanya masih bisa mengendalikan ledakannya. Ketika Anda dengan tenang mengabaikan amukan atau menawarkan gangguan yang menarik, mereka sering mulai tenang.

Seorang anak yang mengalami kehancuran, di sisi lain, mungkin menjadi sangat kewalahan oleh apa pun yang mengganggu mereka sehingga mereka tidak dapat mengendalikan kesusahan mereka. Tidak masalah apakah Anda memberikan perhatian mereka yang meledak-ledak atau tidak. Mereka mungkin terus menangis, menjerit, menendang, dan memukul sampai mereka mencapai titik kelelahan — bahkan jika mereka akhirnya melukai diri mereka sendiri.

Dalam beberapa kasus, kehancuran menjadi gejala gangguan spektrum autisme (ASD) atau gangguan disregulasi suasana hati yang mengganggu.

Apa yang menyebabkan tantrum terkait ADHD?

Para ahli tidak menganggap tantrum sebagai gejala ADHD dalam banyak kata. Sebaliknya, Anda mungkin menganggapnya sebagai produk dari gejala-gejala itu.

Pemicu umum untuk tantrum masa kanak-kanak meliputi:

  • ketidaknyamanan fisik — anak yang lapar, lelah, atau sakit sering kali lebih mudah meledak
  • kemarahan, frustrasi, ketakutan, dan emosi luar biasa lainnya
  • stimulasi berlebihan sensorik
  • ketidakmampuan untuk meminta atau mendapatkan apa yang mereka inginkan
  • keinginan untuk diperhatikan
  • amukan sukses sebelumnya — jika berhasil sekali, mereka mungkin akan mencobanya lagi

Gejala kunci ADHD dapat dengan mudah berinteraksi dengan pemicu ini, menambah gejolak mereka dan memicu ledakan. Itulah salah satu alasan mengapa pola sering mengamuk dan meledak-ledak sering muncul dengan ADHD.

Gejala hiperaktif
Gejala-gejala ini mungkin memicu kegelisahan dan rasa bosan anak Anda. Mereka mungkin merasa frustrasi dan jengkel dengan sangat cepat dan berjuang untuk duduk diam atau tetap diam:

  • sambil menunggu janji
  • selama sesi storytime perpustakaan, mereka tidak menganggapnya menarik
  • ketika Anda mencoba melakukan panggilan telepon
  • Gejala kurang perhatian
BACA  Kenali Perkembangan Normal Kemampuan Makan Pada Bayi

Gejala-gejala ini dapat membuat sulit untuk fokus pada tugas dan aktivitas berulang yang membutuhkan banyak konsentrasi. Di sini juga, anak Anda mungkin:

  • cepat bosan dan sulit fokus
  • merasa frustrasi ketika mereka tidak dapat berkonsentrasi
  • menjadi marah jika mereka kesulitan memahami apa yang Anda minta mereka lakukan
  • Jika mereka tampak sangat terganggu dan Anda menganggap mereka tidak mendengarkan, Anda mungkin, dapat dimengerti, merasa sedikit kesal dan frustrasi sendiri. Merasakan ketidaksetujuan Anda dapat meningkatkan stres mereka, terutama ketika mereka sudah mencoba yang terbaik.

Gejala impulsif
Gejala-gejala ini dapat memengaruhi kemampuan anak Anda untuk mengelola impuls dan emosi.

Anak-anak dengan ADHD cenderung memiliki waktu yang lebih sulit untuk mengendalikan impuls dan kontrol perilaku mereka.

Mereka mungkin:

  • melakukan atau mengatakan sesuatu tanpa berpikir
  • mengekspresikan kemarahan dan kejengkelan secara lahiriah ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan mereka
  • menjadi lebih marah dan frustrasi ketika orang dewasa menghukum atau salah memahami perilaku mereka
  • Mungkin Anda membutuhkan mereka untuk mengambil mainan mereka, memiliki waktu bermain yang tenang di kamar mereka, atau menyikat gigi mereka. Mereka ingin mengejar anjing di sekitar rumah atau bermain di tablet mereka. Saat Anda mencoba mengarahkan mereka dengan pengingat, mereka mungkin berdebat atau mulai mengamuk — terutama jika Anda memberikan konsekuensi karena tidak mendengarkan, seperti mengambil tablet.
loading...

Материалы по теме:

Penlitian Terkini : Olahraga Justru Turunkan Nafsu Makan
Siapa bilang olahraga membuat nafsu makan bertambah besar? Hasil yang dilakukan peneliti menemukan olahraga yang dilakukan rutin justru bisa mengurangi nafsu makan. Dengan olahraga ...
Fase Pertumbuhan Normal Pada Anak
Pertumbuhan normal melibatkan panjang dan berat tubuh, dan termasuk pertumbuhan dan perkembangan internal. Otak seorang anak tumbuh paling pesat selama lima tahun pertama kehidupannya, ...
Benarkah Imunisasi penyebab Autisme ?
Kampanye Hitam Anti Imunisasi: IMUNISASI PENYEBAB AUTISME
BACA  KONSULTASI : Apa Penyebab Depresi Pada Anak ?
Imunisasi adalah investasi terbesar bagi anak di masa depan. Imunisasi adalah hak anak yang tidak bisa ditunda dan ...
Bicara dan bahasa pada Anak
Komunikasi adalah suatu alat yang digunakan oleh manusia untuk berinteraksi satu dengan yang lainnya dalam bentuk bahasa. Komunikasi tersebut terjadi baik secara verbal maupun ...
Epidemiologi Gagal Tumbuh atau Failure To Thrive
Meskipun diskusi tentang kegagalan pertumbuhan anak dapat ditelusuri kembali lebih dari satu abad dalam literatur medis, istilah kegagalan untuk berkembang (FTT) hanya digunakan dalam ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *